F&B Webinar
» Daftar Sekarang
Nimbly Technologies logo png transparent
Lihat Cara Kerja Nimbly dalam 5 Menit

Tonton Sekarang

5 Cara Perusahaan Anda dapat Mengatasi Kekurangan Karyawan

Oktober 28, 2022
Bacaan 4 menit

Daftar Isi

Kekurangan tenaga kerja merupakan tantangan utama bagi industri ritel dan jasa makanan – salah satu yang muncul di sini untuk bertahan, tidak hanya secara global, tetapi juga di negara Anda. Menurut laporan APAC baru-baru ini (diterbitkan pada Agustus 2022), Kekurangan Tenaga Kerja diperkirakan akan berlanjut hingga 2030* (*Survei APAC Agustus 2022 Sumber PwC).

Mari jelajahi 5 cara untuk secara efektif mengatasi tantangan yang mengancam kinerja ritel dan perusahaan jasa makanan ini.

1 Mengotomatiskan dan menghilangkan pekerjaan administratif dan membuat manajer toko tetap aktif di lapangan

Membuat manajer toko dapat bekerja ke lapangan secara langsung dapat meningkatkan kinerja toko terutama selama kekurangan karyawan, sekaligus menghemat biaya. Manajer toko adalah yang paling mengenal brand, produk, dan pelanggan mereka, hal ini memberikan nilai lebih saat mereka berada di lapangan - bisa untuk melatih karyawan atau menjual ke klien-klien yang penting. Ketika manajer toko berada di belakang meja harus menyelesaikan pekerjaan administrasi, itu sangat menghabiskan anggaran perusahaan secara tidak langsung.

Daripada hanya berfokus pada mempekerjakan staf baru yang harus melalui pelatihan, pikirkan bagaimana Anda bisa membuat karyawan Anda yang paling berpengalaman dan matang berada di lapangan. Sementara itu, mengumpulkan data, menyusun laporan, dan menarik kesimpulan semuanya dapat diotomatisasi dengan mudah.

2 Pastikan efisiensi yang optimal dari karyawan Anda yang ada

Sebelum mempekerjakan staf tambahan, Anda perlu memastikan bahwa staf Anda saat ini dioptimalkan. Penjadwalan dan pengoptimalan kerja di ritel dan jasa makanan penuh dengan kekeliruan dan inefisiensi yang berdampak negatif pada kinerja ritel dan menyebabkan kelelahan pekerja. Lebih dari 50% peritel masih mengelola jadwal, tugas & kinerja karyawan mereka secara manual - meskipun memakan waktu dan menghambat optimalisasi kinerja.

Mengandalkan Platform Operasional karyawan lapangan untuk industri dapat menjadi kuncinya dalam hal memastikan efisiensi tenaga kerja yang optimal. Hal ini dapat lebih dari sekadar memasukkan orang ke dalam peran dan shift, dan sebagai gantinya melihat sumber daya yang tersedia dan dampaknya terhadap kinerja historis untuk memetakan jalur yang benar ke depan. Analisis dapat mengidentifikasi tren kinerja dan membuat jadwal dengan shift, orang, dan keterampilan yang diperlukan untuk memaksimalkan penjualan dan efisiensi operasional.

3 Onboard karyawan baru lebih cepat dan lebih efektif

Peritel dan perusahaan jasa makanan yang berpikiran maju menanamkan pelatihan dan instruksi ke dalam sistem dan alat yang sudah digunakan. Alih-alih mengharapkan karyawan baru untuk mengingat semua detail, pelaksanaan tugas didigitalkan - tugas yang mempromosikan keterlibatan dengan pelanggan mereka, mempertahankan konsistensi merek, dan meningkatkan penjualan. Dengan cara ini, mereka tahu persis apa yang perlu dilakukan dan tidak ada tugas awal mereka yang lolos karena ketidakjelasan.

Eksekusi tugas diotomatisasi dengan SOP yang diperbarui dan terdokumentasi dengan baik. Tanpa mereka, butuh waktu lebih lama untuk melatih orang tentang apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya, karena ketergantungan pada karyawan yang lebih berpengalaman dan kesenjangan dalam dokumentasi. Manajer dan eksekutif harus menyerap dan mendokumentasikan sebanyak mungkin pengetahuan mereka, untuk membekali tenaga kerja yang baru dan memastikan kelancaran transisi dari karyawan lama ke karyawan baru.

Informasi dan praktik terbaik harus didokumentasikan sebagai SOP digital, mencegah hilangnya informasi yang berharga. Karena pengalaman dan proses didokumentasikan dengan baik, tidak ada lagi ketergantungan yang berlebihan pada karyawan tertentu.

Dan terakhir, para pekerja tidak lagi mengandalkan pengetahuan mereka sendiri tentang bagaimana menyelesaikan suatu pekerjaan, tetapi pada SOP digital yang terstandarisasi, ada konsistensi dalam pekerjaan yang dijalankan.

Studi Kasus | F&B

Express Food Group's operational strategy in the Covid era

Unduh >

4 Memotivasi bakat untuk tetap tinggal

Dengan platform operasional karyawan lapangan yang efektif yang mengelola pelaksanaan operasional dan komunikasi, Anda dapat membuat staf tetap terlibat, selaras, dan pada akhirnya, bahagia. Tenaga kerja yang terlibat menghasilkan karyawan yang lebih produktif, pelanggan yang lebih puas, dan perputaran karyawan yang berkurang.

Karyawan menginginkan kompensasi yang adil, potensi kemajuan, dan pekerjaan yang bermakna. Untuk menyediakannya tanpa merugi, peritel dan perusahaan jasa makanan memerlukan akses ke data transparan yang menunjukkan apa yang terjadi di lantai penjualan dan bagaimana hal itu dipetakan ke ROI.

Ketika kantor pusat dapat melihat dengan tepat bagaimana staf toko memengaruhi penjualan di seluruh saluran, pengungkit mana yang menggerakkan kunci keberhasilan, dan siapa yang memimpin, jauh lebih mudah untuk mengalokasikan kompensasi, jam kerja, dan promosi secara adil.

Platform operasi karyawan lapangan dapat membantu membangun Budaya Pelatihan & Pengembangan, menerapkan Proses Pengakuan dan Evaluasi yang Adil, dan memastikan Keselarasan yang menyeluruh antara kantor pusat dan semua outlet serta staf mereka.

Baca juga: Strategi Mengurangi Perputaran Karyawan dengan Platform Operasional Karyawan Lapangan

5 Perkirakan perputaran karyawan dan kelola dengan baik

Bahkan ketika peritel melakukan segalanya dengan benar, beberapa perputaran tidak dapat dihindari. Saat transisi tersebut terjadi, tugas toko, proses, dan hubungan pelanggan harus dapat berlanjut tanpa gangguan.

Ketika perputaran jarang terjadi, gangguan ini mudah ditutupi. Sekarang, peritel harus mengharapkan tingkat omzet tertentu bahkan dalam skenario kasus terbaik mereka—dan itu berarti bersiap untuk itu. Tidaklah cukup untuk siap bertindak setelah pengunduran diri diterima, sebaliknya peritel yang berpikiran maju mempersiapkan staf untuk pergi bahkan sebelum mereka mulai. Salah satu pelanggan ritel memberi tahu kami bahwa meskipun mereka pasti memiliki pergantian staf, mereka tidak kehilangan satu pelanggan pun dalam pengacakan itu. Secara umum, mereka menciptakan konsistensi dan pengulangan dalam pengalaman pelanggan di seluruh lokasi dan saluran.

Strategies to Reduce Employee Turnover with a Frontline Operations Platform Free E-Book brought to you by Nimbly Technologies
E-Book

Strategies to Reduce Employee Turnover

Unduh GRATIS >

Peritel menciptakan pengalaman pelanggan yang sangat personal yang didorong sepenuhnya oleh sistem dan proses. Mereka mencermati detail yang membantu staf berpengalaman dapat menonjol, mulai dari mengirim SMS menggunakan nomor telepon asli hingga mengingat preferensi bahan—dan mentransfer setiap elemen dari ingatan ke dalam sistem fungsional yang mendorong operasional toko dan menciptakan konsistensi, bahkan saat melewati perputaran karyawan.

Meskipun pelanggan pasti menghargai hubungan mereka dengan staf tertentu, tujuan sebenarnya adalah menciptakan hubungan dengan brand yang melampaui individu dan saluran.

Pelajari bagaimana Nimbly dapat membantu bisnis Anda

Dapatkan Konsultasi Gratis >atau, tonton demo video 5 menit kami

Tentang Nimbly

Nimbly mengubah proses audit operasi manual menjadi daftar periksa berbasis aplikasi bagi pekerja untuk menghasilkan laporan secara instan, memusatkan wawasan secara real-time, dan memastikan penyelesaian masalah secara menyeluruh.

For you

Ambil kendali penuh atas operasi bisnis Anda

Berdayakan karyawan lapangan Anda dan raih mutu operasional terbaik.

Kantor kami

[email protected]
+62 812 9089 9882
+1 214 736 3470
+66 81 355 7244
+63 931 939 1023